Bela Diri Bergerak – Tujuh Topik di Tujuh Tingkat dalam Sistem Pelatihan Silat

Itu gerakan pertahanan diri dalam silatus silat dibagi menjadi tujuh tingkatan. Setiap tingkat berkonsentrasi pada keterampilan pertahanan diri tertentu. Tingkat ditandai dengan sabuk seperti bela diri atau seni bela diri lainnya. Ketujuh level tersebut adalah sabuk putih, sabuk biru, sabuk cokelat, sabuk kuning, sabuk hijau, sabuk merah dan sabuk hitam. Untuk setiap level, setiap eksponen silat perlu menguasai tujuh topik yang menekankan pada keterampilan khusus yang dibutuhkan di level tersebut. Tujuh topik adalah; Bunga (yang mengajarkan eksponen bagaimana menguasai posisi bertahan dan menyerang), Jurus (yang termasuk seni menyerang dan bertahan), Belebat (yang mengajarkan para siswa pada seni gerakan pertahanan dan serangan balasan), Tapak (rutin tentang cara menghancurkan musuh melalui gerakan pola langkah), Buah (seni bela diri), Tempur Seni (seni bela diri) dan Tempur Beladiri (aksi cepat pertarungan tempur).

Setiap eksponen silat akan mulai belajar dari keterampilan yang mudah hingga memajukan keterampilan di tujuh tingkat. Pada level pertama (white belt), eksponen akan diberi judul Anak Gelanggang atau Beginner Silat Exponent. Dalam level ini para siswa akan belajar tentang cara menguasai keterampilan dasar silat, menyeimbangkan antara kebugaran dan kecerahan psikologi, kontrol psikomotor dan juga perkembangan kognitif. Ini terdiri dari pendekatan fisik dan mental yang akan menggabungkan dengan semua aspek positif dalam kegiatan silat.

Pada level kedua (sabuk biru), eksponen akan diberikan gelar Pesilat Remaja atau First Rank Junior Silat Exponent. Tingkat ini membawa elemen pertahanan diri dan lebih jelas bagaimana menerapkan pengetahuan mereka dan keterampilan bela diri yang tak bersenjata baik dalam pertunjukan seni bela diri atau kompetisi. Eksponen Silat akan dapat menerima keterampilan bergerak pertahanan diri untuk mengembangkan praktis dan penanaman nilai-nilai moral dalam metode yang lebih efektif. Tujuannya adalah untuk menghasilkan komunitas harmoni dan eksponen yang baik dalam rangka mengembangkan harga diri yang kuat untuk berhasil.

Sedangkan, level ketiga (brown belt), eksponen akan diberikan gelar Pesilat Perkasa atau Juara Junior Silat Kedua Eksponen. Level ini fokus pada gerakan dasar, metode, cara dan Silat sebagai pertahanan diri Malaysia. Tingkat ini juga menekankan pada penguatan bangsa dalam hal seni, pertahanan diri dan olahraga seni bela diri tradisional.

Pada level keempat (sabuk kuning), eksponen akan diberikan gelar Pesilat Muda atau Young Silat Exponent. Tujuan tingkat ini adalah untuk memperkuat metode Silat Malaysia dalam hal gerak, metode, cara, dan bentuk pertahanan diri. Pada saat yang sama, eksponen silat akan mewarisi pengetahuan tentang esensi silat, praktik dan keterampilan seni bela diri yang dikembangkan dari Bunga; yang membentuk keterampilan bela diri Silat, seni bela diri dan olahraga bela diri. Silat membangun gerakan yang menanamkan nilai-nilai positif, yang dapat membentuk gaya hidup sehat.

Pada level kelima (green belt), eksponen akan diberikan gelar Pesilat atau Silat Exponent. Tingkat ini akan mengajarkan eksponen untuk menyatukan seni bela diri dan gerakan pertahanan diri terutama metode penangkapan diikuti dengan teknik memukul, menggulingkan, mengunci dan menyerang balik. Keterampilan serangan balik ini juga dikenal sebagai 'pelepas' atau teknik pelepasan diri. Eksponen Silat juga akan belajar bagaimana menggunakan pola langkah yang dikenal sebagai 'melilit' atau berputar-putar di sekitar musuh untuk memperluas teknik pertahanan diri. Eksponen silat akan diperkenalkan pada Sikap Pendekar atau Sikap Prajurit sebagai cara hidup baik secara fisik maupun spiritual; Seorang pejuang adalah makhluk yang memiliki pengetahuan, praktik dan terampil dalam silat internal (spiritual) dan eksternal (fisik), berdasarkan adat Melayu, seni dan budaya sejajar dengan syarak, yang menggunakan pengetahuan dan kerajinannya di tempat yang tepat untuk keadilan dan kedamaian dengan jiwa yang tenang dengan sifat fisik yang didasarkan pada semangat seorang prajurit agung yang sopan. Sikap Prajurit ini ditulis oleh Pendita Anuar Abdul Wahab, pendiri Silat Malaysia.

Pada level keenam (sabuk merah), eksponen akan diberikan gelar Pendekar Muda atau Junior Warrior. Pada level ini eksponen silat akan mempelajari sistem persenjataan yang menekankan pada 'penyerang aktif' atau metode eksponen aktif silat. Metode ini adalah metode ampuh terutama untuk membela Anda melawan 3 atau lebih musuh. Sebagai silat yang juga dikenal sebagai seni perang, konsep ini berasal dari metode persenjataan. Biasanya, eksponen akan berlatih menggunakan multi-senjata pada tahap pelatihan ini. Pelatihan persenjataan dimulai saat sesi Tempur Seni. The 'kaedah pemotong' atau 'penyerang aktif' kemudian akan dikembangkan untuk Tempur Beladiri (pelatihan tempur). Sebagai silat yang berasal dari gerakan anatomi manusia, itu akan menyempurnakan setiap kegiatan pelatihan silat yang bertujuan untuk membela diri.

Pada level ketujuh (sabuk hitam), eksponen akan diberikan gelar Pendekar atau Warrior. Pada tahap ini pejuang akan diberi pengetahuan Silat yang berasal dari seni perang dari berbagai aspek pengetahuan, praktek dan sistem keterampilan senjata tradisional. Sikap prajurit Melayu sama dalam Sikap Prajurit. Prajurit juga akan dilatih untuk menjadi guru silat untuk mengimplementasikan gerakan pertahanan diri pendidikan kepada orang lain. Mereka juga terpapar dengan pengajaran sains, manajemen, spiritual, teknis dan ko-kurikulum untuk memperkuat komunitas, agama, ras dan bangsa.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *